Masih Ada Energi Tersisa di Siberut

Daerah Gempa
Masih Ada Energi Tersisa di Siberut
Kamis, 11 November 2010 | 10:55 WIB

KOMPAS/LUCKY PRANSISKA

Anak kembar, Nila dan Lili (4) mencuci kaki di kubangan air di sekitar reruntuhan bangunan rumah yang hancur tersapu tsunami di Kampung Tumalei, Desa Silabu Kecamatan Saumanganya, Kabupaten Kepulauan Mentawai, Sumatera Barat, Minggu (31/10/2010). Warga terpaksa menggunakan air kotor untuk mencuci kaki karena sulitnya mendapatkan air bersih untuk kebutuhan MCK dan minum.

KOMPAS/LUCKY PRANSISKA

Anak kembar, Nila dan Lili (4) membawa buah kelapa untuk mereka minum airnya dari pohon kelapa di sekitar reruntuhan bangunan yang tersapu tsunami di Kampung Tumalei, Desa Silabu Kecamatan Saumanganya, Kabupaten Kepulauan Mentawai, Sumatera Barat, Minggu (31/10/2010). Warga meminum air kelapa sementara bantuan air bersih belum tiba. Mereka pun masih menggunakan air kotor karena sulitnya mendapatkan air bersih untuk kebutuhan MCK.

PADANG, KOMPAS.com — Patahan di sekitar wilayah Pulau Siberut, Kabupaten Kepulauan Mentawai, Sumatera Barat, mesti diawasi khusus setelah gempa bumi yang terjadi di barat daya Pulau Pagai Selatan pada Senin (25/10).

…setiap ada guncangan gempa, baik yang terasa keras maupun biasa saja, warga segera saja lari menjauhi pantai.

Pasalnya, energi gempa dalam siklus setiap 200 tahun pada patahan di blok sekitar Pulau Pagai Selatan dinilai relatif sudah habis, sementara energi pada blok sekitar Pulau Siberut masih belum juga terlepas.

Ketua Himpunan Ahli Geofisika Indonesia Komisariat Wilayah Sumatera Barat Dr Badrul Mustafa, Rabu (10/11), mengatakan, blok di sekitar Pulau Siberut itu akan memengaruhi juga Pulau Sipora dan Pagai Utara jika masa pelepasan energinya sudah tiba. ”Sekarang kita berpikir ke arah Siberut,” katanya.

Namun, ia menekankan, jika memang pelepasan energi itu sampai terjadi pada masanya, panjang wilayah yang terdeformasi tidaklah terlalu signifikan.

Dengan demikian, dampak yang akan ditimbulkan diperkirakan tidak akan sedahsyat apabila gempa bumi yang memicu tsunami terjadi di blok antara Pulau Pagai Selatan dan Pulau Enggano yang berada di Provinsi Bengkulu.

Sementara itu, peneliti dari Pusat Penelitian Geoteknologi Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia, Eko Yulianto, yang baru saja usai melakukan penelitian di sebagian wilayah Pulau Pagai Utara dan Pulau Pagai Selatan, mengatakan, jeda antara gelontoran tsunami dan guncangan gempa pertama kali hanya sekitar tujuh menit. Ia menyarankan agar setiap ada guncangan gempa, baik yang terasa keras maupun biasa saja, warga segera saja lari menjauhi pantai.

”Jika menunggu laporan dari BMKG (Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika), sudah lebih dari lima menit,” kata Eko.

Ia menambahkan, kecepatan gelombang tsunami di lautan yang mencapai 800 kilometer per jam disimpulkan melambat menjadi 30 kilometer per jam hingga 40 kilometer per jam ketika sampai di permukiman penduduk. Adapun ketinggian gelombang ketika pertama kali mengempas ke daratan diperkirakan sekitar 8 meter.

Berdasarkan temuan Eko, pada sejumlah dusun juga tak ditemukan penghalang alami, seperti tanaman bakau ataupun pandan dan waru yang bermanfaat sebagai penahan alami gelombang.

”Untuk menahan gelombang tsunami perlu tanaman yang kanopinya rapat, seperti bakau yang bukan tegakan tunggal, pandan, dan waru. Bukan tanaman tegakan tunggal seperti kelapa dan cemara yang malah berbahaya kalau sampai tercerabut dan dibawa gelombang,” kata Eko.

Berdasarkan temuan Kompas saat menyisir wilayah pantai barat Pulau Pagai Utara, di sepanjang garis pantai justru banyak ditemukan pohon cemara dan kelapa.

Selain itu, sebagian wilayah pesisir pantai di bagian barat Pulau Pagai Selatan juga diketahui telah dipenuhi dengan susunan batu-batu karang raksasa, yang berdasarkan keterangan sejumlah penduduk, batu karang itu belum pernah ditemukan sebelum tsunami terjadi.

Eko menambahkan, berdasarkan pengukuran yang dilakukan, memang terdapat kenaikan wilayah daratan pada wilayah antara Dusun Asahan di Desa Bulasat dan Dusun Purourougat di Desa Malakopak, Kecamatan Pagai Selatan.

”Kenaikan daratan hingga sekitar 1,3 meter,” kata Eko sembari menambahkan, batuan karang di wilayah Pulau Pagai Selatan yang naik ke pantai kemungkinan susunan koral raksasa dari laut yang terempas gelombang tsunami. (INK)

Kompas Cetak

Sumber :
Editor: A. Wisnubrata 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: